Archive for February, 2011

“kayuh sepeda dari kl lumpur”

Posted in Uncategorized on February 18, 2011 by burgerdua

Lama sudah tidak menjenguk blog, sudah berhabuk namun diharapkan isi-isinya sebelum ini belum lapuk dek waktu. InsyaAllah.

Banyak perkara sedang berubah kini, Alhamdulillah pemerintahan kuku besi akhirnya berakhir namun belum sepenuhnya. Syukur ramai umat Islam masih dapat menyambung nyawa. Hidup bukan seperti permainan video, mati hidup semula. Bukan. Saya pun sudah berubah dan hampir dewasa sepenuhnya.

Mula-mula saya kayuh sepeda buruk itu daripada umur 5 tahun, pertama kalinya dibeli oleh Arwah papa di pasar malam dan terus melakukan kayuhan pertama dari pasar malam ke rumah. Walaupun mendapat sokongan roda kecil dibelakang, saya percaya jika saya terjatuh sekalipun papa ada dibelakang mengawasi. Terima kasih papa, Al-Fatihah (13 Disember 1943 – 20 Februari 2006). Selepas itu saya sudah pandai mengayuh tanpa perlu diawasi oleh papa dan kini saya boleh memandu kereta. Lihat. Daripada sepeda kecil itu, motosikal hinggalah memandu kereta. Saya sudah dewasa dan tidak perlu diawasi lagi.

Rupa saya pun sudah berubah, dulu mama bubuh bedak dipipi supaya wangi, biasanya selepas mandi. Mandi pun mama yang mandikan, baju dipakaikan. Kemas wangi. Makan disuapkan dengan cermat supaya tak tumpah ke lantai. Kini saya sudah pandai buat segala-galanya. Mandi mesti cuci muka dek kerana hormon remaja menyebabkan jerawat tumbuh justeru menggunakan pencuci muka supaya kekal bersih. Deodorant dan pewangi dipakai sebelum disarungkan pakaian, lihat anak lelaki ini sudah meningkat dewasa. Makan tertib diatas meja dengan suapan tangan sendiri. Lihatlah, apa yang diajarkan mama? Berguna bukan? Terima kasih mama.

Itu baru sedikit, pengalaman banyak lagi harus saya dapatkan. Itupun kalau umur panjang, InsyaAllah. Apa-apa pun saya tidak perlu kayuh sepeda untuk sampai ke mana-mana kerana pengalaman itu yang harus dicari supaya bila saya keseorangan nanti ia lebih berguna. Walaupun saya gigih mengayuh sepeda dari mana-mana ke KL lumpur tetapi tidak satu pun ilmu saya perolehi daripada kayuhan itu, pengalaman itu langsung jadi tak berguna.

Inilah dinamakan perubahan. Walaupun kecil, besar maknanya. Hargai pengorbanan ibu bapa ya? Terima kasih.