“ruang iklan”

Ada suatu ketika sebelum saya mengenal erti maksud philosophia yang bermaksud falsafah atau falsafi atau yang lebih jelasnya maksudnya adalah ‘kecintaan kepada ilmu’. Saya hanya seorang pemuda yang hanya tahu berfalsafah dengan bergelak ketawa dan menjadikan sesiapa yang terlintas sebagai ‘bahan’ ketawa di kedai mamak,  selalunya yang menjadi bahan adalah kawan-kawan saya (haha, maafin).

Itulah saya, hanya tahu berfalsafah namun tidak sedikit pun mengetahui makna sebenarnya. Namun itu perkara yang sudah terjadi sudah hampir 8 tahun ianya berlalu terlalu sekejap, sekejap sahaja. Inilah hakikat yang perih untuk diterima oleh saya mahupun sesiapa yang turut merasai pengalaman begini, untuk apa yang telah berlaku dulu, kini dan selamanya. Sepinya waktu saya mengenangkan pengalaman yang telah saya lalui ini. Sungguh.

Seorang pemuda berusia 23 tahun, bernafas selesa disamping keluarganya, selalunya gemar malah terbiasa bertanya pada dirinya sendiri apakah telah terpikul beban tanggungjawab duniawinya? Namun kenyataannya saya tidak mampu menjawab untuk soalan daripada soalan saya sendiri. Tanggungjawab duniawi tergolong seperti 5 waktu, kebaikkan kepada keluarga mahupun saudara-saudara islam dan Tuhannya sendiri serta apa-apa yang melibatkan duniawi. Apa yang boleh saya jawab, belum lagi padu ibadah ukhrawi ini untuk menuju firdausi.

Kelibat saya dengan seorang lelaki berusia 37 tahun sepetang dimeja telah membuka mata saya untuk mencurahkan apa yang terbenak didada dengan berkongsi cerita. Lelaki bujang ini menceritakan pengalaman hidupnya dan sedikit sebanyak apa yang dilaluinya sudahpun saya laluinya namun tidak ‘semasin’ lelaki ini yang sudah merasai garam sudah hampir 37 tahun. Inilah hakikinya, budak kecil yang seakan-akan kita lihat semalam baru berusia 2 tahun dan kini sudahpun berusia 12 tahun hari ini. Allahuakhbar. Kisah cinta pertama saya yang sudah berusia hampir 13 tahun lalu masih segar diingatan walaupun ada juga sudah lapuk untuk diingatkan. Bertapa saya merindui apa yang telah saya lalui, benar-benar rindu.

Pernah saya terbangun pagi, dicapai tuala dan bergegas ke bilik mandi dan apabila melihat jam baru pukul 7.30 pagi namun saya masih terpinga-pinga kenapa, kenapa saya terfikir untuk ke sekolah pada hari itu. Inilah yang terpaksa saya tempuhi, kejamnya masa memperdaya hingga saya tersedar daripada lamunan mimpi semalam bahawasanya saya sudah berusia 23 tahun hari ini dan saya tidak perlu ke sekolah lagi. Selama hayat ini ada tidak sekalipun saya terfikir untuk apa yang sudah terjadi sehinggalah perasaan rindu ini menjengah setelah 23 tahun.

Kelmarin mama kejut untuk ke sekolah, semalam mama kejut untuk ke kolej dan hari ini saya kejut mama untuk makan dan esok kejut anak-anak saya untuk ke sekolah. Putaran dunia sudah menjadi giliran untuk saya menjadi lebih berusaha dan lebih matang untuk bersiap sedia dengan liku-liku kehidupan ini. Semoga apa yang saya lihat dan pelajari memberi seribu makna yang lebih bermakna. InsyaAllah. Kadang-kadang bila kita fokus kepada apa yang kita hadapi kini, pastinya memori ini akan menjadi ruang iklan kepada apa yang kita kecapi hingga ke hari ini.

Benar, kehidupan akan hanya bererti jika insan sendiri yang berupaya mencurahkan makna ke dalam cangkir usianya.. – A. Samad Said

P.S. Hayati liriknya.


Advertisements

One Response to ““ruang iklan””

  1. bella berry Says:

    ye. masa sangat pantas berlalu. even nak type komen ini pun mengambil masa selama 1 minit. 1 minit yang berlalu tak dapat diputarkan kembali. waaa~ i mish my old days. 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: