“confession II”

Ketika aku membuat pengakuan, percayalah akan aku teruskan sampai aku berasa sempurna walaupun tidak – ini adalah rasa yang benar-benarnya aku percaya. Namun aku kelihatan seakan-akan mudah melacur hati, murah! Sungguh murah harga bagi sebuah hati hinggakan sanggup menjadi selir kepada seorang wanita. Yang tidak pasti itu milik aku – dan aku bukan pilihannya, pasti!

Ain’t no mountain high enough, untuk aku terus kepada tujuan dan telah aku katakan – aku berjaya luahkan namun kecewa, debar-debar jantung itu berhenti serentak dan mati langkah. Seharusnya aku sedar dan jawab soalan yang ditanyakan oleh aku sendiri contohnya, tempat tinggal apa yang aku tinggal – papan. Kereta apa yang aku pandu – buatan Malaysia. Aku anak hartawan – Tidak. Aku seorang yang menawan – tidak. Sewajarnya ini yang harus aku sedari sebelum aku membuat sesuatu pengakuan. Apalah yang aku fikirkan? Dia tidak kisah? Janji boleh ditabur pada bibir tapi bukan pada hati.

Persetankan. Adapun nasi itu menjadi bubur atau hangit dimakan api. Sudahpun aku akui kepadanya.

Takdir miliki permainannya, aku adalah caturannya sebagai pemain yang bergantung pada buah dadu – dalam permainan yang menentukan hidup. Lemah! Aku membiarkan diri aku lemah tanpa khuatiri hidup ini sebenar-benarnya milik Tuhan, mengapa aku begini? Sepatutnya aku ikhtiar mencari jalan lain yang lebih baik daripada bergantung nasib dan mencerca diri sendiri. Sesungguhnya philosophia hidup ini yang harus aku fahami sebelum memahami konteks-konteks yang ada dalam makna ‘hidup’ itu sendiri.

Aku hanya impikan sentosa dalam naungan Tuhan, hidayah Tuhan dan keredhaan. Berliku-liku jalan yang aku susuri. Kerana aku jatuh cinta dan tidak terbalas cinta itu, aku terus menilai diri sendiri? Mungkin ia cinta yang baru akhirnya aku temui  setelah gagal berulang kali, namun kali ini gagal lagi dan beginilah, beginilah akhirnya keseorangan. Semoga kekuatan itu datang dalam waktu yang sama.

Tarik nafas dan hembus. SubhanAllah.

P.S Jika kamu faham erti lirik lagu ini, kamu faham rawan hati ini. Sakit? Sesungguhnya.

 

Advertisements

6 Responses to ““confession II””

  1. suka penulisan bro. mantap !

  2. u are the man, should stand up and fight for it..

    tc!

  3. Go for it, bro ! 🙂

  4. im so imprssed with ur words babe!
    memang betul..
    cinta itu pedih..
    terlalu pedih unutuk di terjemahkan melalui hati yang benar2 jujur dan ikhlas..

  5. bro…u de best!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: