“confession”

Beberapa kali dikenyitkan dengan pancaran kilat namun tiada satu dentuman guruh yang berbunyi. Oleh kerana apa rasa yang dirasai sang langit serupa dengan rasa yang sedang aku hadapi. Mungkin ini hanyalah satu kenyitan semeotik daripada kenyitan kilat kepada rasa hiba perasaan aku yang sedang berduka lara. Seumpama mahu bergelinangan mahupun tanpa linangan airmata.

Dengan syahdu dan pilu terkadang terpisah dan terkadang bersatu. Oh inilah perasaan yang gundah namun sudah diakui rasa aku kepadanya menerusi pena maya di malam sunyi. Kepada si dia yang aku mulai mengintai untuk memasuki ke tahta mahligai hatinya. Namun terdiam dan kelu lidah untuk berbahasa walaupun sepatah, walaupun. Perasaan lega itu sudah tidak berkecamuk  dan bercampur lagi antara mahu dan tidak. Alhamdulillah, sudah dilafazkan dan dicoretkan sebagai hari bersejarah. Apa-apa pun latarnya begitu Noir, walaupun jawapannya tidak menggembirakan.

Sekiranya kita mahukan gula, pasti ianya hanyalah gula yang padu dan sekiranya kita mahukan santan, pasti ianya santan yang pekat. Benar? Sebaliknya pengakuan aku itu umpama melepaskan gula padu yang bertaburan dan bakal dikejarkan oleh sang semut. Tidak kukuh jawapannya, tidak kukuh mahunya dan aku kukuh sudah hilang keinginan untuk bersamanya. Bayangkan, apabila diluahkan disambut dengan nada gembira seperti esok bakal dimiliki tetapi bertukar gundah ketika mata ini menatap gambarnya dalam keadaan berdakapan serta berjinjingan tangan. Oh.. Sakitnya.

Kata cinta perumpamaan seperti mentari tak bersinar, malam hilang serinya sudah tidak terdaya aku gambarkan betapa hiba dan dukanya. Katakanlah kamu tidak perlu disaat aku mengakui. Mengakui aku cinta. Baiklah, aku diam kerana nadi ini pantas, jantung hampir luruh dan jelaslah when a girl say later its mean NEVER. Katakanlah tidak apabila aku lafazkan kerana kita datang ini kosong tangan kosong dada dan bila pulang nanti bawa dosa bawa pahala. Kurangkan dosa dan akuilah kamu tidak suka kerana disitu kamu perolehi pahala.

Terlalu mengikut hati barangkali, maafkan aku dan bukan salah kamu.

Alright, thanks. Confession 191010.

P.S  Cuba senyum.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: