“butuh”

Jangan sakitkan hati aku lagi. Mungkin aku akan pergi, pergi untuk selamanya dan tidak mungkin akan kembali. Kecuali yang butuh pada kesakitan dan kesengsaraan yang sudi ditanggungnya.

Benar, tidak akan adanya lelaki yang mampu menggoncangkan naluri kelakian dirinya pada seorang yang bernama perempuan. Kecuali yang butuh pada cinta dan taatnya.

Maaf. Ini bukan kata-kata membangga diri kerana ini adalah kata-kata tulusnya hadir dalam hati tatkala mata berendam airmata. Kecuali yang butuh pada  larutan cinta dan asid cinta.

Jangan cabarkan aku pada cabaran. Mungkin cabaran itu tidak seberapa untuk aku tempuhi dan akhiri. Sepatutnya aku sudah bersedia untuk itu. Kecuali yang butuh pada kehendak cinta dan kemahuan diri.

Dipersimpangan itu ada belahan jalan. Kiri untuk ke syurga dan kesengsaraan. Kanan untuk ke syurga dan kesempurnaan. Mengapa kamu butuh untuk ke kiri? Lantas langkah kaki aku kebas, pimpin aku bersama untuk ke situ. Kerana aku tidak lagi yakin waktu dan jalan aku masih panjang untuk kita bersama-sama menikmati kebahagiaan ini. Benar. Bukan kerana simpang itu, tetapi persimpangan hati kita masing-masing tidak pasti yang mana terbaik buat kita namun berikanlah peluang dan cinta suci ini kesempatan untuk bersama semula. Please, aku kangen dan larut.

Perempuan dan misterinya semakin menjadi-jadi, namun perempuan sudah menjadi sebahagian hidup untuk aku fahami selain ilmu-ilmu Tuhan. Kerana bersama kamu, penghidupan itu jelas, terang dan nyata. Inilah sesuatu yang tak pernah aku rasa setiap kali bersama kamu. Tiap kali kita berpisah, cinta akan membimbing dan membawa kamu kembali tika saat itu muncul untuk bercinta lagi. Melabuh rasa dan menjalin cinta yang ditinggalkan dulunya sepi, sepi dan sepi. Kembalilah kamu kerana aku butuh pada kamu. Sekali lagi seperti dulu. Please, i love you.

Aku terima pesanan ringkas, “kita break!”.

Aku terima kata-kata depan mata, “kita tak sehaluan, i tak suka you lagi..”

Aku.. Aku cuma terpana dan membisu. Lalu pulang dalam keadaan berendam air mata. Aku kangen. Aku butuh. Membisu setelah kamu pergi dan luka ini masih belum sembuh.

Cuma aku tak tahu apa salah aku pada kamu dan kamu masih ragu-ragu ketika membuat keputusan. Terima kasih. Buat kenangan itu.

Advertisements

4 Responses to ““butuh””

  1. mengapa senang benar lafazkan sudah tak cinta saat diri sendiri masih rasa hadirnya cinta itu?
    mengapa senang benar berlalu pergi dan lupakan semuanya seolah diri ini tidak langsung pernah bermakna.

  2. berkunjung…

    visit me at selendangkasih.blogspot.com

    salamesrabadi from rosliza roslan

  3. giLakk.. daLam nyer….
    fuh.!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: