“desakan usia”

Hadapi hidup ini dengan sebuah senyuman dan apa yang telah terjadi itu tetap akan terjadi walau apa pun. Biarlah berlaku goncangan dalam dunia fana ini, sekalipun tidak akan pernah mematahkan semangat juang untuk terus menerus berjalan sehingga waktu goncangan sebenar belaku. Apabila kiamat itu tiba. Relakanlah sesebuah pemergian dalam kehidupan itu dengan keredhaan dan ketenangan, sebagai syarat sebelum dihisab menghadapi Tuhan semula nanti.

Telah aku lihat kematian didepan mata aku. Hari ini dan semalam.

Jangan nilaikan apa yang kau dan aku lihat itu, tetapi nilaikan apa yang kau tidak tahu dalam lubuk sanubari seseorang itu. Dalam renungan dan pandangan adalah perbuatan yang nyata berbeza. Apa yang kau lihat itu adalah sekilas pandangan dalam kehidupan dan apa yang kau renungkan itu adalah kebenaran. Namun nyata sia – sia, apabila pandangan dan renungan itu kau samakan pada pandangan majazi ini. Entah apa sebabnya masa itu mendesak untuk berkejar terus ke hadapan. Ada apa yang dikejarkannya sedemikian?

Manusia yang aku kenali telah mengikut turutan untuk “pergi” menghadapi fasa pertama.

Ketika ayah dan ibu jatuh tersungkur mencium bumi, sekurang – kurangnya akan ada aku dan kau untuk uruskan soal jenazahnya. Namun suatu hari nanti, siapa yang akan uruskan jenazah kita berdua? Nota ini jelas tersisip rapi dalam ingatan, mudah – mudahan Tuhan kurniakan keberkatan hidup dengan kurniakan cahaya mata yang soleh. Amin. Malangnya masa itu sebenarnya saling bekerjaran dengan matahari untuk menyedarkan manusia – manusia seperti kita sudah ketinggalan dan berada dalam kerugian yang teramat. Allahu Akhbar.

Ini adalah kemanisan dalam berdoa. Berdoalah.

Dalam desakan ini telah membuka mata aku tentang – tentang. Tentang – tentang ini adalah makna yang bersembunyi , mengenai apa dan apa disembalik simbolik kata – kata yang seperti kata yang penuh persoalan. Bermunajatlah pada Tuhan agar diperdengarkan jawapannya. Jadikan aku umat yang tidak alpa apabila aku melihat ; Kematian, Kelahiran, Kekayaan, Kemiskinan, Keangkuhan, Keinsafan. Kerana aku terdesak dan semakin terdesak kerana desakan usia kini mengejar pantas. Mungkin esok hari akan diteriakkan roh keluar daripada badan, seperti kepul – kepul asap yang keluar daripada mulut dan hidung aku.

Untuk beberapa bulan ini, kesimpulannya telah aku melihat kematian orang – orang disekeliling, telah aku melihat anak gadis sudah menjadi tunangan dan sama seperti anak teruna, kemudian ke gerbang perkahwinan. Perubahan fasa pertama remaja lelaki dan wanita selepas tamat alam persekolahan, mengenai pergaulan, cinta pantas (monyet) dan kebebasan.Keinginan untuk butuh ilmu walaupun sudah berusia panjang. Inilah adalah kerana desakan usia. Percayalah usia dan masa itu sama.

P.S. Al – Fatihah buat kawan saya Mira Yahya, yang kehilangan bondanya hari ini. Serta Murahabah, junior saya di sekolah dulu yang juga menemui pencipta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: