“100”

Ada baiknya sesuatu usaha sudah berada dalam perjalanan hidup ini dan bakal menghampiri perjalanan Tuhan. Sikit lagi kerana mati itu tidak diketahui bila lagi namun pasti.

HIDUP

Telah di angkat kehidupan itu menjadi sesuatu lambang kejayaan dan secara peribadinya, aku hampir menangis dek kerana kejayaan sendiri. Sekurang – kurangnya usaha itu masih berbaloi dan dihargai oleh setiap orang yang memandangnya persis kelahiran baru dalam suasana yang dicari – cari. Inilah kehidupan akan adanya cahaya memancar, oleh itu mohon bersabar kerana ini adalah kemahuan Tuhan. Baiklah.

Dalam hidup ini adakalanya kita semua hampir tidak bermaya kerana tewas mengejar cita – cita, lalu terpesong dan buntu fikiran untuk mencari jalan yang sepatutnya untuk bersama – sama dalam laluan yang diredhai serta diingini. Bernafas, separuh nafas aku hampir kehilangan oksigen disebabkan dugaan yang datang dan datang sebelum mengecapi fasa pertama untuk memijak kejayaan. Syukur sudah dilepasi. Walaupun aku seorang bekas graduan kejayaan itu masih tidak cukup. Tidak.

KOLABORASI

Datangnya dugaan kita lepasi dengan kesabaran dan keimanan. Senyum itu umpama kepuasan namun selagi tidak menjejak kaki ke syurga, aku tidak boleh mudah berasa puas dengan apa yang aku senyumkan cukup sekadar cukup. Kita pasti terluka, karma itu pasti ada kerana kita masih memijak bumi Tuhan. Masih berpeluang untuk taubat nasuha dan sejenak fikirkanlah bagaimana yang berada tujuh kaki di bawah yang sedang ditanyakan malaikat. Oleh itu kita seharusnya berkolaborasi dengan kehidupan – kehidupan yang lain untuk mengerti tujuan kita hidup. Tetapi jangan sesekali salahkan hidup dengan apa yang terjadi.

SAYANG

Menyayangi seseorang umpama satu bebanan kerana kita yang menjaga tata tertib sebagai seorang lelaki, namun layakkah digelar sebagai bebanan? Kehidupan lelaki sebagai khalifah muka bumi disebabkan itu adalah tanggungjawab dan bukan bebanan. Suatu ketika dulu, aku seperti tidak mahu menerima kenyataan bahawasanya aku sudah ditinggalkan kekasih, meronta – ronta dalam diam namun aku pasrah ini adalah sebahagian dalam kehidupan. Kegilaan itu aku tanggung keseorangan.

Hakikatnya aku tersedar dan lantas bangkit meneruskan hidup dengan luka yang tampaknya beransur baik walaupun perih. Aku masih ada ibu untuk dicintai, abang untuk dicontohi dan kakak – kakak untuk dihormati. Aku masih boleh melihat mereka. Masih boleh bersyukur dengan ini. Kekasih hati itu, nantilah kerana belum ada. Seakan – akan itu hampir tiba, nantilah.

100

Ini umpama satu pautan dari dimensi ke dimensi yang lain, justeru ia masih diteruskan hingga ia mampu untuk bertahan kerana aku penulisnya dan pencoraknya. Apa yang aku maksudkan dimensi ke dimensi lain adalah dimensi yang bermain – main dalam hidup ini dan lebih kepada persoalan pada diri sendiri. Bertujuan untuk memajukan diri sendiri.

Mungkin angka ini umpama kebetulan namun ianya ternyata kebetulan seperti dirancang. Bukan aku yang merancangnya tetapi kehidupan ini. Awas, kerana aku tidak menggogok kehidupan ini kerana aku tidak tahu susur galur perancangannya. Ianya kehendak Yang Maha Esa. Tunduk syukur. Aku akan menyusuri jalan ini lagi dalam perspektif baru.

Jangan bersedih lagi. Aku tidak.

Namun ini seribu satu makna.

 

Advertisements

One Response to ““100””

  1. i like this entry!
    makes me realise about everything.
    well said and well writen 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: