“biasa”

Mentah

Evolusi masyarakat manusia ditentukan oleh baka dimana tamadun akan berkembang maju atau runtuh mengikut penentuan baka. Apabila sesuatu golongan pemerintah berkuasa, mereka akan cuba mengekalkan kuasa mereka melalui pembiakan seketurunan tanpa membenarkan kemasukan baka-baka lain ke dalam keturunan mereka. Bagaimanapun amalan begini, telah mempercepatkan kejatuhan pemerintahan seperti Firaun, Ptolemy dan Caesar. Ini adalah contoh manusia luar biasa namun telah jatuh pemerintahannya.

Meskipun begitu, orang Melayu sendiri mengakui bahawa ciri-ciri tertentu ada dalam diri seseorang itu diturunkan dari ibu bapa kepada anak-anak mereka. Ini dapat dilihat sendiri dalam peribahasa Melayu yang berbunyi, “Bapa borek anak rintik”. Maksudnya memang nyata. Kalau begitulah keadaannya bagi seseorang individu, maka tentunya pengaruh keturunan juga memainkan peranannya dalam perkembangan kelompok individu dalam sesuatu kaum. Kata – kata ini membuatkan kita selama – lamanya mundur dan menjadi biasa dipandangan dunia.

Di mana silapnya? Berdasarkan kepada pengalaman yang sudah – sudah, memanglah mudah untuk mencari kesilapan dan kecacatan masa lalu. Namun demikian, elok juga difikirkan kembali dan menganalisa, atau menentukan kesalahan – kesalahan itu sekiranya pengalaman yang lalu hendak dijadikan tauladan untuk menghadapi masa hadapan. Tujuannya bukanlah untuk membalas dendam, tetapi ini adalah satu tanggungjawab sosial untuk mencari di mana silapnya ketika bakal menghampiri puncak dunia.

Mungkin mudah jari jemari ini untuk menaip keletuk – keletak papan kekunci tapi adakalanya menulis tidak seharusnya mengikut hati semata – mata. Kerana ada beribu pasang mata sedang melihat kata – kata ini untuk menjadi pedoman dan iktibar kelak. Adakalanya perasaan ini telah menewaskan aku dan adakalanya ia ditewaskan dengan hal – hal sebegini.

Entri ini mahu memperjelaskan bahawasanya kita adalah rakyat dan kita umpama nadi kepada negara. Sebagai manusia biasa yang baru mengenal erti cinta, mengenal dunia, rasanya tinggalan sejarah itu sudahpun menggamitkan suatu perasaan pilu untuk kita duduk bersenang lenang kini. Lebih baik kita fokus apa-apa matlamatnya dahulu. Aku menulis kerana aku alpa mengejar cita – cita, mengejar wanita, walhal aku mundur dan masih. Tidak kira hanya manusia biasa, sekurang – kurangnya ada benda yang harus aku catatkan disini.

Suatu ketika ada semangat patriotiknya.

P.S Namun apa pun, segalanya berpandukan gerak hati.

Advertisements

2 Responses to ““biasa””

  1. best entry nie. nampak matang 😉

  2. Dropping here..Very nice friend..My special for u.. Check it Out!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: