Archive for July 1, 2010

“disendu subuh aku terkedu”

Posted in Uncategorized on July 1, 2010 by burgerdua

Sebelum seruan subuh menusuk ke sebelah kiri dan kanan telinga kurniaan Tuhan ini, masih lagi mampu aku mendengar. Alhamdulillah. Cuma perasaan ini tertindas disebabkan oleh keinginan yang telah lama dipadamkan dalam memori silam namun kilauan itu masih kelihatan ada sinarnya. “Ya Tuhan, selain hidup tunduk sujud lima waktu dan patuh pada ajaran yang tertera di kalimah suci-Mu, selebihnya masa terbiar itu apa guna pada aku?” – Monologku

Itu yang ditanyakan aku pada diri sendiri. Mungkin selebihnya aku hanya manusia yang punyai kekurangan dan tidak mampu untuk adakan itu dan ini dalam lebihan masa itu. Aku rindu ketika aku kecil, pulang ke rumah menyapa mama dan papa. Ketika aku menyimpan duit belanja lebihan sekolah untuk membeli permainan dan apa sahaja mahu aku. Kini aku rindu papa, lawati pusaranya tiap-tiap penghulu hari (Jumaat) dan di sedekahkan bacaan Yaasin dan Al – Fatihah serta doa bekalan buatnya namun aku seperti manusia lain. Manusia yang menghargai selepas ianya hilang didepan mata. Aku kecewa.

Sepantas deruan angin subuh ini mendayu – dayu dan memanggil untuk aku turut serta terbang entah ke mana. Jika ada tujuannya, aku turut serta tetapi bagaimana pula dengan kehidupan yang aku alami kini? Harus ditinggalkan mama dan keluarga? Itu melarikan diri supaya tidak menghadapi kenyataan. Justeru, saki – baki hidup ini berterusan begini? Aku kecewa lagi dan lagi. Aku rindu pujaan hati, bertahun – tahun tidak mampu aku ucapkan madah cinta padanya walaupun sekali, “Aku cintakan kau, aku sukakan kau, i love you”, tidak pernah sekalipun pada pujaan hati yang ada cuma tinggal senyuman dan pandangan darinya yang aku masih terbayang.

;/

Kini ditatap gambarnya berulang – ulang kali, masih ada manis senyumannya, sopannya dan kemanisannya. Apalah daya ini perutusan takdir dalam kamus Qada’ dan Qadar. Usaha itu tetap diusahakan kerana Tuhan memandang manusia yang berusaha memperbaiki hidupnya. Biarlah mengenai apa – apa sekalipun, dunia ini milik-Nya dan sebagai hamba aku redha dalam gogokan rasa rendah diri. Tuhan itu bukan menunjuk – nunjuk mahupun menyombong tetapi memohon supaya manusia berusaha dan tidak alpa setelah mengecapinya.

Semoga aku manusia yang tidak angkuh kerana disendu subuh telah aku terkedu sendirian. Amin.

Pernah lagu ini menjadi nyanyian aku dan pujaan.

Advertisements