“hanya manusia disimpang laluan”

Hidup berkali – kali dituturkan, dibicarakan dan dikhabarkan mati – matian mengundang kepada rasa tidak percaya namun hanya buat pertama kali ianya dinyatakan sekiranya ditanya. Hidup tidak mengundang problema secara sendirinya tetapi di undang oleh manusia – manusia lain atau mereka sendiri. Kadang – kadang ia di undang oleh manusia berhati busuk pada manusia lain yang tidak punya daya dan dosa padanya. Kerana mahukan propaganda dalam lipatan dunia fana, manusia lain menjadi mangsa. Apa mahunya?

Aku hanya manusia biasa serta dilahirkan sempurna namun punyai sikap malas, rajin dan tidak tentu mengikut mood. Justeru aku manusia normal yang hidup dalam golongan seperti manusia lain, akan tetapi hidup tidak dapat dituruti dalam laluan lurus akibat menyimpang ke kiri dan  ke kanan. Usaha untuk menuju ke laluan lurus itu sering kali digagalkan oleh simpang – simpang ini. Entah, aku tidak berapa pasti untuk aku terus menyusuri. Lalu aku berhenti akibat takut dicerca dan dikalahkan oleh lahanat di jalanan yang berada di simpang berkenaan.

Apa yang mahu dibenci dan apa mahu dicemburukan? Hidup aku kurniaan Tuhan begitu juga dengan hidup kau. Agama aku adalah agama kau dan apa beza kau aku? Tidak ada beza, umpama cubit peha kiri dan peha kanan terasa. Walaupun tiada pertalian di antara kita namun kita memegang amanat sebagai umat Muhammad dan saudara Islam. Mungkin hari ini lebih cerah buat aku dan mungkin kemudian hari begitu juga buat kau. Buangkanlah mulut busuk dan sifat busuk berbaur hasutan, kerana aku tidak punyai apa – apa selain bernasib baik. Biarlah aku sombong dalam kebodohan, bagaimanapun tidak sedikit aku menjentik dalam kehidupan kau sendiri.

Manusia biasa yang mencari laluan

Biarlah bodoh dan sombong itu aku, hanya satu aku ingin bicarakan. Selagi ajaran kedua ibu bapa, agama dan sekutu dengannya tidak aku tentang, dan janganlah kau cuba tentang atau ganggu dalam jasad yang aku nafaskan ini. Duniawi ini hanya sementara, biarlah aku hanya pandai menaip kata – kata mahupun berbicara tentang agama namun ingat bahawa aku tidak pernah sesekali menjentik kau dalam dunia kau miliki. Tidak salah biarkan aku hidup dalam khayalan bukan? Kerana dunia ini hanya ada satu peluang untuk dinikmati dan dihargai asalkan tidak melanggar batas. Yang paling penting sebodoh mana pun aku, kubur kita lain suasananya. Baik buruk itu kerja Tuhan dan bukan urusan kita untuk campur tangan.

Ingatlah, aku manusia tidak berharta raya, dinding rumah tidak berasaskan batu dan hanya ingin hidup seperti orang lain. Aku bukan ancaman pada kau kerana aku manusia yang berada disimpang laluan lurus itu yang mencari kebahagiaan dan kehidupan yang diredhai. Maafkanlah andai garapan ini bukan aku dalam realitinya. Hakikatnya, tulisan ini lebih menjurus kepada hati.

P.S Izham Ismail, terima kasih untuk sedikit penghargaan. Kepada kawan – kawan ‘IVS’ anda buat saya nampak elok di pandangan. Terima kasih.

Advertisements

2 Responses to ““hanya manusia disimpang laluan””

  1. fndrocka Says:

    hurm

  2. sadis entry ko nih. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: