“disaat aku rebah terduduk..”

*Tolong klik lagu ini dan terus membaca ya? Untuk mendapatkan mood.

Biar di jembala mentari dan di bahu gunung berapi. Hasrat aku abadi untuk tahu. Berdebar – debar sejak kebelakangan ini, entah apa mahu hati apa yang difikirkan hati dan kini bercampur – aduk. Benar, hati tidak di kurniakan akal untuk berfikir namun ianya seolah – olah respon kepada pemikiran yang mahukan itu dan ini. Mungkin jawapan itu ada pada Tuhan. Baiklah sebagai umat Muhammad dan makhluk Tuhan, aku tunggu dan sabar untuk debaran ini. Akan tetapi soalnya mengenai apa? Cinta? Rasa kegembiraan ataupun kesedihan?

Beberapa hari sebelum aku melupakan dan menutup kamus kemahsyuran yang sementara ini, aku berterima kasih kepada semua para sahabat – sahabat dan seorang individu popular yang menghargai dan menerima baik buruk hati ini. Ikhlasnya hati ini tidak mampu berkata apa – apa pada semua dan aku berharap di kurniakan hidayah yang cipta rasa – rasa ini. Namun ini bukan soal keduniaan semata – mata dan ia adalah soal bagaimana kita mula melihat diri dalam setiap manusia lain. Biarpun kita melihat manusia – manusia lain namun mereka umpama cermin yang memantulkan perwatakkan yang pernah kita lakukan dan tujuannya untuk memperbaiki diri untuk lebih hampir sempurna walaupun cukuplah sekadar hampir.

Kesedihan dalam kegembiraan itu sebenarnya adalah hidayah daripada Tuhan. Justeru aku hanya manusia biasa yang telah membuatkan manusia lain berasa kurang senang. Maaflah aku hanya kembara di sisi Tuhan yang mencari dan masih mencari erti kehidupan itu dan ini. Bagaimanapun ada juga menghiburkan lara hati ini dalam penulisan blog yang baik serta penuh hemah. Sekurang – kurangnya aku mampu untuk berterima kasih kepada mereka dalam nafas ini. Terima kasih Merul, Nadea, Wawan dan Shakira.

Aku harap aku tidak aniaya diri sendiri untuk selamanya. Tuhan aku mohon kehidupan yang baik dan indah daripada-Mu. Debar – debaran masih ada di dada entah kenapa. Mungkin mengingati pemergian Arwah Papa semperna hari bapa hari ini. Mungkin sedikit sebanyak. Mungkin ini adalah rasa – rasa sebagai manusia biasa. “Ya Allah redhai kehidupan orang – orang yang baik di sekeliling aku ini, mohon pada-Mu Ya Allah. Amin”.

Selamat Hari Bapa buat anda.

Advertisements

One Response to ““disaat aku rebah terduduk..””

  1. suhaidashukor Says:

    Pandainye dia menulis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: