“venus”

Bagaimanapun keistimewaan manusia itu, adakalanya menyakitkan. Menyakitkan hati dan nurani, bagaimanapun manusia tetap manusia. Lumrah itu lebih cenderung disebut – sebut apabila kumat – kamit mulut dan lidah seseorang manusia itu berbicara. Hatta apabila ianya diucapkan betapa gundah dan gulananya hidup manusia malang itu. Kenapa itu persoalan dan mengapa itu jawapan sebenarnya. Bernafas perlahan – lahan itu kunci dan sabarlah. Ini fasa untuk mematangkan manusia dalam pancaroba dunia fana.

Aku dan venus sungguh jauh nun di sana. Mengapa wanita ini dianggap sang venus? Mengapakah nama itu cenderung kepada seorang wanita? Mungkin indah. Justeru keindahan itu diabadikan dalam perumpamaan bagi seorang wanita. Venus dan wanita. Aku hanya sang serangga semut yang kelihatan dalam kelibat kelompok manusia yang mampu menciptakan propaganda dan onar. Bukan aku berniat buruk pada mereka, namun aku hanya sang semut yang berpijak pada dunia yang nyata serta melihat ukuran baju yang bersesuaian untuk dipakaikan dalam kehidupan berliku ini. Kelak aku tidak merasa sakitnya kerana aku hanya manusia biasa yang sudah berjaga – jaga tingkah lakunya.

Venus kau umpama penyeri hidupan ini namun memiliki kau umpama mendukung beribu – ribu kilogram beban dibelakang badan ini. Bukan beban sebernarnya, namun aku terpaksa berkorban rutin dan hari aku sendiri kerana ingin bersama untuk memenuhi keinginan kau untuk tampak sempurna. Biar sekalipun aku tidak dapat apa – apa namun aku puas. Puas kerana kau venus dan pujaan aku sayang. Kau bebas berlari ke sana ke mari, kadangkala terpaksa juga aku lepaskan kau dari jari jemari ini untuk kau mengamati dunia yang kau sanjung bersama – sama waktu serta teman – teman kau. Aku hanya sang semut tatkala dipijak hancur lebur. Tidaklah sekali sanggup aku melihat kau takbur memijak – mijak aku. Cuma aku pinta hanya kasih.

Kata – kata aku umpama Lingua Franca pada kau, susah difahami namun begitu senang aku karangi. Mungkin ada baik bertindak luar daripada kepompong masyarakat murba ke masyarakat yang penuh ilmu didada. Bahasa aku bahasa manusia, cuma dikarangi mengikut alunan masa yang sudah ditinggalkan pada kau yang jauh berteraskan permodenan. Namun kata – kata kau dan gaya kau tidak sekali aku ambil tahu kerana aku menyimpan segunung harta di dalam qalbu agar aku tidak digogok harta kehancuran kelak.

Venus aku sayang,

Kecantikkan kau bukan ukuran hanya tatapan umum. Kecantikkan hati itu ukuran dan biarlah ia minimum pada mata umum. Jahil bahasa tidak mengapa namun jangan jahil budi bahasa. Yang ikhlas itu hati dan fahami itu harta tidak terperi kurniaan Tuhan. Lalai dan asyik, masa tidak menunggu kerana ajal maut itu sedang mengira giliran untuk kau kembali kepada tanah pencipta. Tidaklah aku mohon, namun sayang pada kau umpama mati darah pekat yang mengalir dalam tubuh aku. Aku rayu dalam diam, aku mencintai kau sang venus.

melankolik

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: