“klu Tuhan tidak terselindung”

“(wahai tuhan) Tunjukkanlah daku ke jalan yang lurus (iaitu) jalan orang – orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka (para nabi – nabi dan rasul) ; bukannya (jalan) yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat” – Al Fatihah ayat 6 – 7.

Kehidupan sekali sekala melalaikan bagi manusia – manusia yang sedia ada, sungguh pun di antara mereka adalah golongan – golongan yang baik dan memperjuangkan hidup mengikut panduan Al – Quran. Kenapa? Oleh kerana terdapat manusia yang tidak berhati – hati dalam hidupnya nescaya mereka akan terjerumus dan menyimpang daripada dasar kebenaran itu sendiri. Tuhan sudah pun meminjamkan kitab yang diberikan kepada Muhammad, Rasul junjungan kita supaya kita tidak menyimpang jauh daripada nilai – nilai kehidupan sebenar namun kita leka dan tidak berhati – hati menyebabkan kita tersasar jauh daripada arah sebenarnya.

Ketika bangun esok pagi, seceliknya panca indera terus melihat diri sudah pun dikafankan menanti waktu yang bersesuaian untuk dikebumikan ke dalam liang lahad. Itupun pinjaman Tuhan kepada manusia lagi. Dimana sebahagian kecil tanah di wakafkan kepada makhluk ciptaanNya buat sementara sebelum dibangkitkan dan dikumpulkan di padang Mahsyar. Kehidupan dan kematian berbeza pada ejaan, sebutan dan pengertiannya namun terdapat satu persamaan pada kedua – duanya. Persamaannya adalah tujuan. Tujuan dihidupkan makhluk – makhlukNya dan dimatikan. Mengapakah persamaannya adalah tujuan dan bukan persoalan?

Tujuan kehidupan manusia sempurna adalah melalui panduan Al – Quran dan rukun iman dan islam yang dipinjamkan supaya mereka mengamalkannya sebagai persediaan ke jalan Tuhan. Tujuan kematian manusia pula adalah medan sementara menguji kemahiran manusia memahami erti hidupan sebenar yang di syariatkan di dalam Al – Quran. Mulut tidak akan bercakap tetapi perjalanan hidupnya akan bercakap. Mungkin amalan ketika hidup itu akan bercakap? Allahuakhbar.
Tuhan cekap bermain kiasan dan Tuhan cekap menjawab kiasan – kiasannya yang dibiaskan kepada manusia, namun manusia masih leka kerana sudah pun mengetahui jawapannya. Itulah berkali – kali dipesan, berhati – hati dan jangan sampai menyimpang justeru dinyalakan signal tepi kelak. Aduhai. Sudah pun terjadi.

Manusia yang memahami dan mengamalkan kata – kata serta syariat Tuhan merayu – rayu dalam doa seharian mereka supaya ditempatkan dan diberi nikmat seperti yang diterima oleh para Nabi dan Rasul. Kepada manusia yang lebih pandai bersedialah ke liang lahad bersama kitab  – kitab jelmaan sendiri nanti. Inilah klu Tuhan yang terdapat dalam kata – katanya supaya manusia mengkaji dan memahami konteks dan teks yang Tuhan mahukan manusia itu menjadi lebih sempurna. Pinjaman sebenarnya adalah roh yang ditiupkan ke dalam jasad – jasad manusia. Sesekali Dia memanggil, fahamilah tiada istilah sekejap dan taubat ketika itu kerana Dia maksudkan apa yang Dia mahukan serta tidak menunggu. Sebagai manusia, pentingnya berdoa demi kesejahteraan hidup dunia akhirat, pentingnya memahami pertunjuk Al – Quran dan tunduk pada kemahuaan Tuhan. Nyawa itu umpama emas paling berharga ketika manusia dimatikan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: