“yang pernah 4”

Pernah jatuh cinta? Pernah. Setiap kalinya pernah.

Pernahkah setiap kali kau lontarkan suara emas itu pada seseorang? Bukan nyanyian maksud aku tetapi suara hati dan ketika ini adalah berkenaan konteks hati. Setiap kali aku ghairah untuk meluahkan atau pernah meluahkannya aku bertanya, pernahkah sempurna untuk pertama kali atau kedua kali atau berkali – kalinya?“. Setiap percubaan itu adalah usaha sebenarnya, (tepuk tangan demi diri sendiri). Sekurang – kurangnya memahami konteks penolakan itu adalah perkara biasa ketika waktu – waktu meluahkan tetapi menjadi luarbiasa dan tidak terkawal perasaan apabila adanya penolakan itu di depan mata serta di alami sendiri oleh aku, secara tidak langsung hati seperti di ratah dan di patahkan. Luar biasakah? Kesian? Jangan,aku tidak minta. itulah silapnya meluahkan tentang hati aku pada manusia yang tidak sudi. Pada yang melakukan penolakan itu berbanggalah dengan keputusan anda. Setidaknya seseorang yang berani mengaku perasaannya telah pergi dalam hidup anda, terima kasih jugalah kerana mendengar.

Tabah ketika terjatuh kerana cinta ;

  1. Semestinya perkara romantik itu difikirkan setiap kalinya ingin mengambil perhatiannya. Tidak lupa juga pada ucapan ketika bersama si dia nanti.
  2. Surat – surat cinta yang bakal melayang ke tangan si dia nanti dipenakan dengan kemas dan tersusun mengikut situasi. Jika semalam sinis sedikit, mungkin hari ini lebih sinis dan esok bercampur sinis dan gembira. Itulah silapnya terlalu menyusun kata – kata, akhirnya jawab sendiri.
  3. Lagu – lagu cinta sebagai playlist utama dan terutamanya lagu yang didengari menyerupai kehidupan yang di alami ketika itu.
  4. Penolakan, terima kasih berkali – kali tolak.

Hidup aku bagaikan playlist rekaan sendiri menjadi kenyataan. Suatu ketika dulu, yang pernah dulu ingin mendalami madah dan erti sesebuah lagu serta puitisnya penulisan lirik lagu kini menjadi realiti. Ketika ini usia meningkat ke peringkat baru dan pengalaman cuba mematangkan, terima kasih pada bulan – bulan yang menjadikan setahun itu sempurna, jika tidak ada bulan – bulan itu kehidupan masih di takuk yang serupa tetapi erti kesedihan itu masih terpahat. Mungkin suatu hari, walaupun berulang – ulang memperdengarkan pada diri sendiri mengenai kata – kata itu dan tidak mengapalah sekurang – kurangnya cuba serta mencuba menjadi lebih baik kelak, amin.

Jika cinta yang pernah menghantar aku pada eti penolakkan itu menjelma lagi, akan aku fahami itu sudah aku lalui dulu dan kini erti penolakan itu sebenarnya ujian Tuhan mengenai ketabahan. Ya, ketabahan besar bagi pengorbanan usia yang lampau telah mengajar sesuatu di situ iaitu cinta itu keperluan dan secara langsung ianya hadir bagai magika yang lintas pada masa yang tidak bersesuaian.

Mood : Penolakkan itu adalah daya semulajadi kepada semua hidupan yang pernah berhubung dan mencuba.


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: