“sebentar tadi”

PAGI
Hati yang tidak seberapa tenang cuba menghasuti mata supaya berjaga lagi walhal sudah tidak larat untuk terjaga namun inilah keadaan di mana sesuatu kesukaran itu dilalui dengan suasana, terutamanya di pagi yang sederhana dinginnya ini. Duduk keseorangan termenung memandang tumbuh – tumbuhan malar segar di luar, indah dan bernafas semula sebelum pagi indah ini diganggu dengan bunyi – bunyian yang diperlakukan oleh manusia – manusia lain yang bakal terjaga dan punyai tenaga setelah mereka bangun daripada tidur semalam.

SELAMAT TENGAH HARI
Masih terjaga? Ya, sudah dilenakan mata ini sebentar tadi namun terjaga juga akhirnya. Mungkin mimpi buruk? Tidak, mungkin hati yang tidak tenang untuk tidur membangunkan aku semula dari tempat tidur dan seterusnya melihat diri ini melangkah ke bilik air memerhati fizikal daripada kacamata cermin dan mata sendiri. “Apa nak jadi lagi?”. Pertanyaan untuk diri sendiri. Perut terasa lapar, selamat tengah hari.

PETANG
Melayari diari maya terasa sesuatu perlu dibualkan disini. Mungkin sesuatu tajuk? Baiklah sudah diisikan dan yang penting garapan yang kemas untuk sekali lagi dan penghayatan dalam meluahkan walaupun hanya perkataan untuk dibaca serta dibualkan oleh diri sendiri serta dilalui oleh manusia lain nanti. Perjalanan petang ini terganggu dengan terik matahari yang bakal berlabuhkan senja dan sekali lagi aku dalam kerugian dengan masa, sekali lagi.

MALAM
Saat ini adalah sesebuah pengisian dimana sesuatu pemerhatian bakal dilakukan dengan melihat kelibat – kelibat manusia pelbagai dalam konteks kemanusiaan. Konteks dimana keseluruhan manusia dikaji hanya dengan pandangan dan perbualan. Manusia – manusia malam begitu aktif seperti siangnya sebentar tadi dan ini berkemungkinan kehidupan yang dihadapi pada kesiangan begitu memenatkan untuk memenuhi segala urusan mahupun alasan semata – mata. Sebagai balasan, malam menjadi ruang untuk bernafas sebelum ianya sampai di hening malam nanti.

Sebentar tadi, terbitnya fajar memenuhi kehendak pagi serta memenuhi kehendak tengah hari sebagai peluang menikmati panas matahari seterusnya menyusul petang yang indah ketika matahari itu terbenam bagi menghormati kehadiran malam agar bulan pula menjalankan tugas. Sebentar tadi, matahari terbenam supaya bulan itu menjadi inspirasi kepada penyajak – penyajak cinta mengilhami keindahan dan menyusun susunan kata – kata agar dapat disempurnakan serta manusia lain mengabadikan keindahan malam tetapi ;

Sebentar tadi sebenarnya masa sudah dibazirkan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: