“sebelum & pagi sunyi”

Sebelum detik – detik waktu mula berlari ke pagi,  sejenak aku mencuri peluang dan membisu karangi sesuatu sebagai hasil untuk pagi nanti apabila aku melihatnya kemudian. Mungkin bercelaru dalam menggambarkan kerana ianya betul – betul di luar radiasi pemikiran dari sejenak waktu yang aku ambil tadi. Bagaimanapun aku mencuba meluahkan dan berkongsi. Berkongsi dan teruskan di pagi sunyi ini, teruskanlah motif sebenarnya.

Pagi yang sunyi sesudah tengah malam, waktu mengilhami pelbagai kitaran baik hidupan manusia dan haiwan dibumi terbaik ini. Insan bertuah sedang nikmati tidurnya, manakala aku insan yang kesunyian di pagi sunyi mungkin di temani insan – insan lain seperti aku ikhtiar dalam pemikiran, tapi apa yang difikiran adalah sesuatu yang bersangkut – sangkut dalam penterjemahan baik di bibir mahupun penulisan. Oh pagi sunyi, terima kasih kerana hadir dalam diari hidup aku. Sekurang – kurangnya ideologi pemikiran tidaklah sesempit dalam ruang rindu. Kerana rindu sempitkan aku dengan kemahuan sendiri.

Sebelum merindu seseorang yang tidak pasti akan kewujudannya, telah aku coretkan gambarannya dalam pemikiran lalu dilontarkan dalam diari maya dan dikongsikan bersama. Mungkin orangnya aku sudah pasti namun sahaja dikiaskan dalam goresan pena maya ini kerana apa yang difikiran sehaluan dengan kiasan. Sebelum meletakkan seseorang dalam kelasnya yang tersendiri, aku cuba gambarkan apa yang ada difikiran aku ini sehaluan dengan hati. Oleh itu, coretan hati ke hati terpaksa dilupakan kerana punyai tanggapan tersendiri baik dari aku mahupun orang lain. Ironi dan logiknya.

Pagi sunyi terus berlari seiringan dengan detik – detik waktu, janganlah terlalu laju kerana aku masih terjaga bersama kau dan tunggulah kita berlari bersama andai aku sudah sedia di buaian mimpi nanti. Aku tidak bersandarkan pada harapan kau namun aku mencari erti ketika ini di pagi yang sunyi, ketika keadaan bersesuaian dan tiada rungsingan yang hanya ada kitaran masa dan bumi ini. Terasakan hati ini membuak – buak seperti maraknya api disebabkan terlalu banyak berfikir dan kemahuan itu  dan ini. Mungkin inilah tujuan Tuhan itu ciptakan pagi sunyi ini, bukan sekadar pada pemikiran namun pada kehidupan selepas. Itulah maksud sebelum. Sebelum sampainya kiamat apa yang digapai oleh aku sendiri ketika di pagi sunyi ini.

melihat hanyalah pada permukaan namun terlupa pada daratannya entah dimana..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: