“kembara seorang tetamu”

Pada awalnya si polan ini tidak tahu untuk menguruskan diri sendiri, asalkan si polan ini membuka mata yang pasti adalah kedengaran suatu tangisan. Tidak kiralah sekuat mana jeritan si polan ini, pasti disambut dengan tangisan dan senyuman bersyukur kerana si polan ini normal dan cukup sifat. Dibelai – belai dalam dakapan si ayah dalam laungan Maha Suci sebagai tanda si polan ini di islamkan, seterusnya ke dakapan orang yang menanggung bebanan selama sembilan bulan itu. Tangisan? Senyuman? Semuanya terungkap dalam satu perkataan kepadanya. Betapa ertinya si polan kepada keluarga itu.

Pantang mendengar teriakan, pasti diberikan sesuatu agar si polan ini sentiasa dijaga dan dibelai serta memenuhi kehendaknya. Aduhai si ibu sesudah engkau melahirkan, engkau memanjakan si polan ini tanpa jemu tanpa keluhan. Aduhai si ayah besar sungguh pengorbanan engkau, sekalipun tidak mampu dalam kehidupan, tidak sekalipun engkau gagalkan permintaan si ibu ketika dia sarat dan selepas dia melahirkan. Tanggungjawab engkau berdua lebih besar jika ingin dibandingkan dengan seorang pemimpin negara. Wahai si polan, itulah ayah itulah ibu! Bagaimanapun, engkau baru sahaja dilepaskan dalam sesuatu jasad berserta roh yang ditiupkan agar engkau bernafas dan menikmati hidup yang entah bila engkau dapat nikmati kelak.

Si polan, ketika ini engkau sudah mendaftar sebagai tetamu di muka bumi dan suatu hari nanti engkau adalah kembara di duniawi ini. Tidak kiralah bersendiri mahupun bersama sesiapa, yang pasti engkau sudah menjadi putaran kepada kehidupan, kehidupan ibu dan ayah sebelum engkau dilahirkan berserta dengan sijil tanggungjawab. Andai engkau mengenali erti tanggungjawab. Wahai si polan, ibu dan ayah engkau akan meninggalkan engkau sendirian kerana sahutan Ilahi sudah ke telinga mereka. Selamat tinggal si polan, usahalah demi hidup seperti mereka usaha dalam tumbesaran hidup engkau dulu. Si polan, engkau sudah dewasa dan berpangkat tanggungjawab serta selamat menjalankan tugas sebagai tetamu. Jangan lupa, solat itu lima waktu kerana engkau kini memikul tiang agama sekali.

Si polan anak manusia biasa,
Si polan tangisaan itu biasa,
Si polan bercakap dalam bahasanya,
Si polan sudah di dunia,
Selamat datang sebagai manusia.

Si polan anak dilahirkan,
Dalam persekitaran beragama,
Si polan anak diharapkan,
Diluntur dengan sempurna,
Si polan anak diidamkan,
Menyambung perjalanan sebagai kembara,
Si polan anak dipertanggungjawabkan,
Sebagai manusia yang tinggi akhlaknya,
Si polan anak dididikan,
Dengan ilmu bangsa dan agama,

Si polan engkau kini sempurna sebagai tetamu tuhan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: