“ya, teruskan”

Frasa kata frasa rasa frasa perasa semuanya tidak kena. Tidak kena dengan jiwa. Berhentilah membuat aku rasa bersalah baik pun zahir mahupun di batin di mana menyimpan semua rahsia yang tersirat dan aku tidak mengetahuinya. Ya, aku tidak berkuasa untuk tahu.

Seandainya, dapat aku harungi untuk hari ini di kemudian nanti aku masih fikirkan perbuatan sendiri. Tidak guna! Ya, tidak guna juga. Cuba di garapkan di pena maya ini supaya hati sedikit tenang, mungkin sedikit mungkin tidak. Aku tidak berdaya untuk leraikan prasangka aku kepada rasa bersalah. Sudah terlambat, terlambat untuk di sesalkan. Hanya di diari layar maya ini aku curahkan rasa dan menceritakan sepi dan sedih sendiri. Hadirlah keceriaan, hadirlah kesengsaraan jika itu keseimbangan pada pandangan Yang Maha Esa. Terima kasih. Kerana nafas, roh dan jasad.

Setiap pemikiran dan perasaan mencetuskan kolaborasi yang baik untuk menerbitkan sesuatu perkataan yang dapat di gambarkan. Di gambarkan dalam perkataan yang mudah di fahami dan di bacakan. “Itulah lumrah” – Kata – kata dari azali hidup.

Mahu atau tidak, tiada pilihan kerana hidup adalah tujuan. Tujuan kepada yang di tuju dan berpatah balik pada asal iaitu tujuan. Percayalah. Baiklah, teruskan sementara mampu. Ya, teruskan bersama – sama dengan nada kesal kepada diri sendiri dan redha kepada manusia lain.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: