“masa itu sentiasa ralat dan manusia itu tidak melihat”

Melihat jam di telefon mudah alih, sudah masuk ke jam 2200 bila aku melihat semula sudah 2259! Telah aku katakan tadi, masa itu ralat. Cubalah berhenti sekejap, itupun kalau bateri habis tapi masih ada lagi yang bergerak. Tidak! Aku mahukannya berhenti sekejap, bagaimanapun jika aku mati nanti, ia tetap bergerak menyusul ke hari kiamat.

Tiada dalam hadis mahupun Al – Quran mengenai detik – detik masa, tik – tok bunyi masa cuma di perihalkan tentang dari terbit fajar ke senja dari senja ke subuh dan seterusnya. Lebih mudah melihat masa ketika waktu – waktu solat di azankan.

Apalah erti hidup? Apalah erti hidup seandainya matahari sudah lupa dari mana seharusnya ianya muncul nanti. Janganlah engkau manusia – manusia jakun bersesak – sesak mencari jalan pulang ketika itu. Ketika engkau alpa melihat masa. Biarlah masa engkau lihat itu ralat, sebenarnya masa itu telah memberitahu dan membantu engkau manusia – manusia alpa.

Aku manusia,
Juga alpa,
Juga lupa,
Juga leka,
Juga sengsara,
Juga manusia seperti engkau manusia – manusia yang tidak melihat. Melihat masa – masa yang ralat itu. Satu masa telah aku bazirkan dengan menasihatkan diri sendiri dan engkau manusia – manusia yang sibuk mencari kesempurnaan.

Advertisements

2 Responses to ““masa itu sentiasa ralat dan manusia itu tidak melihat””

  1. masa x penah ralat la bro. manusia yg mengira masa tu je yg me-ralatkan masa. ape da title.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: