“aku adalah analog”

Aku memangkah pada politik terlebih awal sebelum layak mengundi kerana tiada dalam memo hidup aku, sekian. Hidup adalah ralat, ralat adalah lalat, lalat setelah di umpan. Aku elakkan melakukan kesalahan buat kali ketiga kerana aku percaya, sekiranya ada yang kedua aku akan memohon untuk kali ketiga. Lebih baik bersedia pada kali yang ketiga agar aku sedar dan jelas mengenai peluang.

Belum terlambat untuk membetulkan kesalahan dan terus mencari jalan kebahagiaan hingga memiliki sesuatu yang aku impikan. Aku mencuba sehabis baik, sehabis daya, sehabis waktu untuk memahami khilaf sendiri di hadapan cermin. Di sebalik cermin aku melihat bayangan, bayangan aku yang kesedihan akibat daripada kehampaan dan kehampaan itu adalah nasib.

Aku adalah kesilapan,
Aku ada kesilapan,
Aku adalah harapan,
Aku ada harapan,
Aku adalah simfoni,
Aku ada simfoni…. Kerana aku adalah analog.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: