“prolog”

Berfikir panjang sebelum menulis, mungkin aku terlalu berhati – hati? Mungkin tidak kerana kelihal si dia yang hampir aku cerna ini sudah berada di jemari untuk di garapkan dengan baik. Aku penulis yang cuba menyembuhkan cinta sendiri dengan menghela nafas panjang walaupun lelah di jiwa.

Seandainya aku boleh memilih untuk terus mengambil keputusan lantas di jawab dengan baik, aku adalah manusia bertuah dikalangan yang terbaik. Aku mulakan prolog dengan sesi perkenalan seterusnya dengan angan – angan yang aku impikan dalam kacamata aku sendiri walaupun dengan mata tertutup.

Langkah kaki aku bergerak dengan perlahan – lahan dalam persembahan luhur dari jiwa untuk menerimanya walaupun dirinya sudah dimiliki dan telah aku  cuba menyangkal namun aku tidak berdaya. Kerana aku sudah “bercinta’ dengan rupanya terukir cantik di potret dan itulah anugerah dari cinta. Aku gagal milikinya namun tidak bererti aku menerima kekalahan.

Sesungguhnya aku cipta prolog bukan untuk merampas apa yang sudah dimiliki tetapi merampas nikmat Tuhan dengan izin-NYA. Merampas kecantikkan, kecantikkannya di dalam diam. Aku tidak sepatutnya dan sepantasnya menyimpan perasaan ketika tali terikat di hatinya namun begitu semua telah menjadikan angan – angan sebaik melihatnya.

Aku mungkin terluka dan mati nanti bagaimanapun aku tidak pernah menyerahkan hidup kerana aku mencorakkannya dengan persiapkan hati dan persiapkan cinta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: