“admire”

Tuhan itu seolah – olah memberi isyarat seperti bahasa kuno dan sukar untuk difahami kepada aku mahupun orang lain, maybe? Aku lambat untuk memahami sesuatu, maksudnya bukanlah dari percakapan, perbualan atau pemahaman tetapi pesanan yang sampai kepada aku melalui perasaan sendiri. Mengapa diciptakan perasaan kalau tidak mahu makhluk-NYA merasakan sesuatu, bukan? Aku diberi peluang sekali lagi untuk merasai untuk melihat bulan penuh.

Perasaan adalah ruang dan waktu, hilang tiba – tiba dan datang tiba – tiba. Bagaimana untuk aku merasainya? Mungkin berdoalah pada Tuhan dan bertanyakan Dia melalui doa yang aku pohon setiap kali selepas aku bersolat. Mudah – mudahan si dia menjadi aku, dan aku menjadi si dia bila di izinkan nanti. Kata – kata dan pengucapan sukar untuk dilafazkan apabila aku kaku dalam perasaan sendiri pabila melihat si dia. Hati kecil ini cuba berbicara, perasaan cuba merasa, lidah cuba berkata – kata dan tangan bergetar – getar terkena panahan. Panahan terus dari seseorang yang aku idamkan.

Kini aku duduk diam, cuba memahami  konsep “bahasa Tuhan” sejak dulu lagi. Cara yang disampaikan sukar difahami bagaimanapun setelah difahami itulah perasaan sebenarnya dan erti kata lain minat (admire) pada seseorang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: