“dia muzik latarku”

Bila terdengar latar muzik secara tiba – tiba aku ketagihan, ketagihan pada alunan kemas daripada jari jemari yang mainkan piano itu dan tidak perlu suara kerana bagiku mungkin tidak perlu untuk “mengganggu” alunan indah menusuk sanubari jiwaku yang ketika ini suram sentiasa. Oh aku makhluk tuhan yang berangan kepada sesuatu kemungkinan pastinya hanya ada dua jawapan ya atau tidak. Aku berasa amat yakin ketika mendengar alunan piano yang indah itu dan menghantar aku lali di alam fantasi bersamanya. Malangnya khayalku tamat ketika alunan indah itu terhenti dan lebih menyedihkan dia hanya wujud di dalam fantasiku bersama alunan itu tanpa mendengar luahan hasratku.

Dia bukan fantasi anganku semata – mata tetapi dia wujud di bumi tuhan ini dan apabila melihat cahaya di matanya, senyumannya aku terpegun diam semua bahasa yang aku fikirkan untuk menggambarkan kerana fikirku bidadari syurga datang melawat menjejak kaki ke bumi. Oleh sedemikian peluang itu aku sahut bagi mencipta sekurang – kurangnya peluang insan sepertiku dengannya gadis secantik dia. Jika ditanya, bertahun aku nantikan sapaku dijawab serta kepada penerimaannya dalam skrin layar mayaku ini dengan rasa gembira ditemani detak jatung yang kencang.

Oh tuhan, biarlah hatinya tidak aku miliki tetapi aku tunduk sujud kerana Engkau ciptakannya di dunia pancaroba ini. Namanya terbias di dalam fikiranku, kecantikkannya terbuai – buai dimataku dan senyumannya terletak indah dihati serta sanubariku. Maafkan aku kerana tidak tergambar apa – apa pengucapan kerana lidahku kelu dan suaraku terbisu tiba – tiba. Dimana dia berada, apa yang dilakukan aku cuba untuk mengetahui walaupun sebutir katanya tidak pernah aku dengarkan pada halwa telingaku dan seluruh jasadku yang bergerak ini. Rahsia hati, aku rahsiakan perihal hati ini kerana sedar aku terlalu berbeza dan naif.

Terima kasih aku kepada alunan syahdu piano ini kerana mengkhayalkan aku sementara dan kelibat dia hadir menemani sebagai perlengkap susunan nada romantis ini hingga alunan ini terhenti. Andai alunan romantis ini berhenti selama – lamanya, aku harus ucapkan selamat tinggal angan – angan kepada bidadari yang wujud di muka bumi yang daif dengan pegangan hidup ini. Luahan ini akan dia baca kemudian hari nanti andai diizin tuhan kerana dialah yang merobek hatiku dan dialah citra manusia yang luar biasa bersama muzik latar bagiku.

Advertisements

One Response to ““dia muzik latarku””

  1. sweet 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: